Universitas Riau Kepulauan Penelitian KLONING DALAM PERSPEKTIF DON IHDE

KLONING DALAM PERSPEKTIF DON IHDE

Tri Tarwiyani

Staff Pengajar Prodi Teknik Industri FT UNRIKA Batam

Abstrak

Tulisan ini adalah sebuah tulisan yang menggunakan metode studi pustaka. Persoalan yang dibahas dalam tulisan ini antara lain apakah yang dimaksud dengan kloning, bagaimana pandangan Don Ihde tentang hubungan kebertubuhan teknologi, serta bagaimana pandangan Don Ihde tentang teknologi yang tertanam (embedded) dalam budaya terkait dengan relevansi kloning di Indonesia?

Don Ihde adalah salah seorang tokoh dalam bidang Filsafat Teknologi, sebuah cabang filsafat khusus yang mempersoalkan antara lain tentang hubungan manusia dengan teknologi. Don Ihde menggambarkan fenomen hubungan yang terjadi antara manusia dengan teknologi yaitu pertama hubungan kebertubuhan di mana pada hubungan kebertubuhan, alat digunakan sebagai perpanjangan dari tubuh manusia, menjadi sebagian dari tubuh manusia dalam relasinya dengan dunia sekitar sehingga dikatakan bahwa manusia “menubuh” dengan alat, kedua hubungan hermeneutis, dimana alat teknologi dibaca sebagai teks yang perlu ditafsirkan, dan ketiga hubungan keberlainan di mana antara manusia dan teknologi dipandang sebagai dua hal yang berbeda dan berdiri sendiri-sendiri. Don Ihde sendiri memiliki konsep bahwa teknologi embedded (tertananm) dalam budaya. Hal ini artinya bahwa sebuah alat teknologi akan dipandang berbeda jika diterapkan pada kebudayaan yang berbeda. Pandangan inilah yang kemudian digunakan untuk melihat teknologi klonase atau teknologi kloning di Indonesia. Teknologi klonase akan dapat diterima di Indonesia tetapi jika teknologi ini dapat mengankat harkat dan martabat manusia. Hal ini juga berarti bahwa kloning yang bertujuan untuk membuat klonase manusia belum dapat diterima di Indonesia apalagi jika melihat dampak negatif dari teknologi ini.

 Kata Kunci: Don Ihde, Kloning, Filsafat Teknologi, Embedded.

 A. Latar Belakang Masalah

Evolusi manusia merupakan sebuah perjalanan yang panjang. Manusia untuk sampai pada bentuk fisik dan kemampuan yang dimilikinya saat sekarang, menurut kaum Evolusionis, memerlukan waktu yang tidak sebentar. Theilhard de Chardine menyatakan bahwa evolusi tidak maju secara mekanistis, tidak hanya sekedar seleksi dan mutasi tetapi atas dasar kesadaran yang semakin berkembang. Kesadaran yang paling jelas terlihat pada manusia (Dahler, 2000:1001-102). Setelah manusia muncul ke dunia maka evolusi tidak berada pada perubahan fisik lagi tetapi berjalan ditingkat kesadaran atau pikiran sehingga ilmu pengetahuan dan teknologi adalah hasil dari evolusi kesadaran manusia.

Related Post

ANALISIS PENGARUH HARGA, MEREK DAN KUALITAS PRODUK TERHADAP KEPUTUSAN KONSUMEN DALAM MEMBELI BOLA LAMPU PHILIPS DI KECAMATAN MEDAN JOHOR KOTA MEDANANALISIS PENGARUH HARGA, MEREK DAN KUALITAS PRODUK TERHADAP KEPUTUSAN KONSUMEN DALAM MEMBELI BOLA LAMPU PHILIPS DI KECAMATAN MEDAN JOHOR KOTA MEDAN

LUKMANUL HAKIM ( Dosen Tetap Prodi Manajemen UNRIKA Batam ) ABSTRAK             Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh apa saja yang mempengaruhi keputusan pembelian bola lampu Philips di Kecamatan Medan